Resepsi Pernikahan Ponakan

Lebaran tahun ini, gue dan keluarga mudik ke kampung halaman nyokap gue yang ada di salatiga. Dari dulu gue tau nya kampung nyokap gue itu Solo, ternyata saat lebaran kemarin ngobrol sama pakde gue, kampung nyokap gue itu bukan solo, tapi masuk di kabupaten Semarang. Jadi sekarang kalo ditanya gue asli mana? jawabnya ‘SEMARANG’.. hahahaha 😀

Oke, balik lagi ke topik, gue mudik tahun ini bukan karena tradisi mudik lebaran, tapi karena ada ponakan gue yang akan melangsungkan resepsi pernikahan. kalo ga ada acara itu keluarga gue juga ga bakal mudik pas lebaran,, hahaha. secara kalo mudik lebaran itu ramenya ampun-ampunan…

Semarang itu termasuk provinsi Jawa Tengah, dan disini masih kental banget dengan adatnya. Terlihat dari acara pernikahan ponakan gue ini. Resepsi nya tgl 10 juli 2016, pas tgl 09 juli nya itu udah ada acara, nama nya acara siraman. Sebelum siraman, diadakan pengajian terlebih dahulu. Lalu, saat acara ini ada salah satu adat jawa yang ga ditemuin di ibukota. yaitu, ‘Jual Dawet’. Jadi, setelah calon mempelai wanita melakukan siraman, orang tua dari calon mempelai wanita menjual ‘Dawet Ayu’ (Makanan khas Jawa) kepada para tamu.

Dari acara pernikahan ponakan gue ini, gue sungguh terkesan dengan negara gue sendiri yang kaya akan budaya dan adat istiadat. tapi adat istiadat ini mulai luntur di ibukota. Makanya gue terkesan banget saat melihat prosesi ini. Mungkin karena gue jarang melihat nya.. hehehe

Sebelumnya sih gue udah dengar adat ini dari ibu yeti (penata rias langganan gue), rencana nya saat gue nikah nanti mau pakai adat seperti itu juga. Saat gue melihat nya secara langsung saat acara ini jadi benar-benar terkesan dan suka sama adat jawa. Karena gue berpikir, gue berdarah jawa, dimana jawa itu kental dengan adat istiadat nya. jadi kalo bukan orang jawa sendiri yang melestarikan budaya nya siapa lagi?  hehehehe

IMG_20160709_112700

Lucu ya guys adat nya, gerobak dawet nya, pakaian jawanya tuh klasik banget.. hehehe

Pas Resepsinya tgl 10 Juli 2016, ponakan gue pakai pakaian pengantin yang disebut ‘Dodotan’, dan ‘Dodotan’ yang dipilih adalah ‘Dodotan Solo’.

IMG_20160710_110507

5 orang cowok dan cewek yang ada difoto di atas itu namanya ‘Domas’, Domas ini keluar dan jalan terlebih dahulu sebelum mempelai wanita dan mempelai pria nya. selain itu ada juga dayang-dayang yang biasanya adalah 2 orang anak-anak.

Di postingan ini gue belum bisa postingin foto ponakan gue, tapi gue akan posting foto pakaian adat jawa ‘Dodotan Solo’ seperti dibawah ini. Sapa tau pakaian ini bisa jadi referensi untuk pernikahan kalian. Foto yang diposting ini ‘Dodotan Solo (Biasa/Rakyat)’ dan ‘Dodotan Solo (Keraton/Raja)’.

Foto Kiri : Dodotan Solo (Biasa/Rakyat), Foto Kanan : Dodotan Solo (Keraton/Raja).

Sekian postingan gue kali ini. semoga bisa jadi referensi untuk kalian yang ingin pakai adat jawa untuk pernikahan kalian.. hehehe

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s